BAGIAN KE-03 : JANJI ALLAH BAGI HAMBANYA YANG MENAATI DAN MEMATUHI PERINTAH NYA

Inilah janji Allah, bagi siapa saja yang menaati dan mematuhi Allah Ta’ala, niscaya Dia  akan menundukkan para makhluk kepadanya, sehingga mereka akan menaatinya, memberi mafaat kepadanya, dan menjaga serta memeliharanya. Keadaan akan menjadi semakin baik dan stabil, kebaikan akan semakin bertambah, dan keberkahan akan semakin berlimpah sesuai dengan ketaatan yang dilakukannya.

Turunnya hujan yang menjadi rahmat, keshalihan anak-anak keturunan, keuntungan yang berlimpah ruah, dan ketentraman, semuanya itu terikat dan tergantung pada ketaatan kepada Allah Ta’ala. Sebagaimana Nuh Alaihissalam berkata kepada kaumnya,

 فَقُلۡتُ ٱسۡتَغۡفِرُواْ رَبَّكُمۡ إِنَّهُۥ كَانَ غَفَّارٗا ١٠ يُرۡسِلِٱلسَّمَآءَ عَلَيۡكُم مِّدۡرَارٗا ١١ وَيُمۡدِدۡكُم بِأَمۡوَٰلٖ وَبَنِينَ وَيَجۡعَل لَّكُمۡ جَنَّٰتٖ وَيَجۡعَل لَّكُمۡ أَنۡهَٰرٗا ١٢

“Maka aku katakan kepada mereka: ´Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, -sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat. Dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.” (QS. Nuh: 10-12)

Siapapun yang durhaka dan bermaksiat kepada Allah Ta’ala, niscaya para makhluk akan menjadi lawannya, sehingga keadaannya pun menjadi semakin buruk dan permasalahan hiudpnya akan semakin bertambah, walaupun dia berada di tengah-tengah harta yang berlimpah ruah, rumah dan istana yang luas, kendaraan yang megah, dan anak-anak yang banyak. Allah Ta’ala berfirman,

فَلَا تُعۡجِبۡكَ أَمۡوَٰلُهُمۡ وَلَآ أَوۡلَٰدُهُمۡۚ إِنَّمَا يُرِيدُ ٱللَّهُ لِيُعَذِّبَهُم بِهَا فِي ٱلۡحَيَوٰةِٱلدُّنۡيَا وَتَزۡهَقَ أَنفُسُهُمۡ وَهُمۡ كَٰفِرُونَ ٥٥

“Maka janganlah harta benda dan anak-anak mereka menarik hatimu. Sesungguhnya Allah menghendaki dengan (memberi) harta benda dan anak-anak itu untuk menyiksa mereka dalam kehidupan di dunia dan kelak akan melayang nyawa mereka, sedang mereka dalam keadaan kafir.” (QS. At-Taubah: 55)

Semakin banyaknya kemaksiatan yang dilakukan, maka semakin banyak pula musibah dan benaca yang terjadi.

Musibah dan bencana akan terus meningkatnya frekwensinya – kwantitas dan kwalitasnya--  sebanding dengan banyaknya kemaksiatan yang dilakukan.

Apabila seseorang mengambil sesuatu dengan cara tipu menipu atau mencuri, maka musibah akan semakin bertambah pada dirinya dengan cara yang baru pula. Tagihan-tagihan yang datang beruntun dan hajat-ahajat kebutuhan yang tidak wajar menghampirinya. Allah Ta’ala berfirman,

وَمَنۡ أَعۡرَضَ عَن ذِكۡرِي فَإِنَّ لَهُۥ مَعِيشَةٗ ضَنكٗا وَنَحۡشُرُهُۥ يَوۡمَ ٱلۡقِيَٰمَةِ أَعۡمَىٰ ١٢٤  قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرۡتَنِيٓ أَعۡمَىٰ وَقَدۡ كُنتُ بَصِيرٗا ١٢٥ قَالَ كَذَٰلِكَ أَتَتۡكَ ءَايَٰتُنَا فَنَسِيتَهَاۖ وَكَذَٰلِكَ ٱلۡيَوۡمَ تُنسَىٰ ١٢٦

“Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta". Berkatalah ia: "Ya Tuhanku, mengapa Engkau menghimpunkan aku dalam keadaan buta, padahal aku dahulunya adalah seorang yang melihat? Allah berfirman: "Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari ini kamupun dilupakan" (QS. Thaha: 124-126)


Apabila Ketaatan merupakan salah satu cabang dari cabang-cabang keimanan, maka  Kemaksiatan merupakan salah satu cabang dari cabang-cabang kekufuran.

Dengan dakwah, hadirlah keimanan. Buah keimanan adalah buah dari keimanan kepada Allah Ta’ala satu-satu-Nya. Sedangkan buah ibadah dan ketaatan adalah ridha Allah Aza wa Jalla dan masuk surga. Allah Ta’ala berfirman,

لَّيۡسَ عَلَى ٱلۡأَعۡمَىٰ حَرَجٞ وَلَا عَلَى ٱلۡأَعۡرَجِ حَرَجٞ وَلَا عَلَى ٱلۡمَرِيضِ حَرَجٞۗ وَمَن يُطِعِ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥ يُدۡخِلۡهُ جَنَّٰتٖ تَجۡرِي مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَٰرُۖ وَمَن يَتَوَلَّ يُعَذِّبۡهُ عَذَابًا أَلِيمٗا ١٧

“Tiada dosa atas orang-orang yang buta dan atas orang yang pincang dan atas orang yang sakit (apabila tidak ikut berperang). Dan barangsiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya; niscaya Allah akan memasukkannya ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai dan barang siapa yang berpaling niscaya akan diazab-Nya dengan azab yang pedih.” (QS. Al-Fath: 17)

-------------------

DUA JENIS KETA`ATAN:

Ada Ketaatan-ketaatan yang berkaitan dengan hamba itu sendiri, yang mana ketaatan itu terlaksana dengan cara konsisten (ISTIQAMAH) di atas perintah-perintah Allah Ta’ala. Yaitu dengan mengerjakan perkara-perkara yang disunahkan, dan menjauhi perkara-perkara yang diharamkan dan perkara-perkara yang dimakruhkan. Kedua hal tersebut (mengerjakan perkara-perkara yang diwajibkan dan perkara-perkara yang disunnahkan, dan menjauhi perkara-perkara yng diharamkan dan perkara-perkara yang dimakruhkan) merupakan kewajiban seorang hamba.

Ada pula Ketaatan-ketaatan yang berkaitan dengan orang lain, dan ketaatan itu dapar terlaksana dengan cara berdakwah kepada Allah Ta’ala, memerintahkan kepada yang makruf, mencegah dari yang mungkar, berbuat baik kepda orang-orang, dan berjihad di jalan Allah Ta’ala. Semua itu merupakan kewajiban atas seorang hamba.

وكلّ الطاعات مشروعة ومطلوبة، لكن الطاعة المتعلّقة بالنفس بالنسبة للطاعة المتعلقة بالغير كاالذرّة بالنسبة للجبل في الأجر والثواب،

Semua ketaatan disyariatkan dan dituntut dari seorang hamba. Akan tetapi ketaatan yang berkaitan dengna diri sendiri jika dibandingkan dengan ketaatan yang berkaitan dengan orang lain, semua seperti biji Dzurrah (atom) yang dibadingkan dengan gunung dalam hal balasan dan pahala.

Itu sebagaimana yang Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam sabdakan,

مَنْ دَعَا إِلَى هُدًى كَانَ لَهُ مِنَ الْأَجْرِ مَثْلُ أُجُوْرِ مَنْ تَبِعَهُ لاَيَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ أُجُوْرِهِمْ شَيْئًا، وَمَنْ دَعَا إِلَى ضَلاَلَةٍ كَانَ عَلَيْهِ مِنَ الْإِثْمِ مِثْلُ أَثَامِ مَنْ تَبِعَهُ لَايَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ أَثَامِهِمْ شَيْئًا. أَخْرَجَهُ مُسْلِمٌ.

“Barangsiap menyeru kepada petunjuk, maka dia mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengikutinya. Dan hal ini tidak akan mengurangi pahala mereka sedikit pun. Dan barangsiapa menyeru kepada kesesatan, maka dia mendapatkan dosa seperti dosa-dosa orang yang mengikutinya, hal ini tidak akan mengurangi dosa-dosa mereka sedikit pun.” (HR. Muslim) HR. Muslim (nomor 2674)


Apabila seorang muslim menempatkan kegigihan perjuangan dan kesungguhannya, baik dalam segala apa yang dia miliki dan waktunya di bawah pohon ketaatan, maka dia akan tumbuh membesar dan terus bertambah, begitupun kebaikannya juga semakin bertambah. Tetapi apabila dia menempatkannya di bawah pohon kemaksiatan, maka dia pun akan tumbuh semakin membesar dan bertambah, dan keburukannya juga semakin bertambah.
------------------


1 komentar:

ANITA DI BEKASI mengatakan...

Assalamualaikum Salam sejahtera untuk kita semua, Sengaja ingin menulis
sedikit kesaksian untuk berbagi, barangkali ada teman-teman yang sedang
kesulitan masalah keuangan, Awal mula saya mengamalkan Pesugihan Tanpa
Tumbal karena usaha saya bangkrut dan saya menanggung hutang sebesar
1M saya sters hampir bunuh diri tidak tau harus bagaimana agar bisa
melunasi hutang saya, saya coba buka-buka internet dan saya bertemu
dengan KYAI SOLEH PATI, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama 3 hari
saya berpikir, saya akhirnya bergabung dan menghubungi KYAI SOLEH PATI
kata Pak.kyai pesugihan yang cocok untuk saya adalah pesugihan
penarikan uang gaib 4Milyar dengan tumbal hewan, Semua petunjuk saya ikuti
dan hanya 1 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah akhirnya 4M yang saya
minta benar benar ada di tangan saya semua hutang saya lunas dan sisanya
buat modal usaha. sekarang rumah sudah punya dan mobil pun sudah ada.
Maka dari itu, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya
sering menyarankan untuk menghubungi KYAI SOLEH PATI Di Tlp 0852-2589-0869
Atau Kunjungi Situs KYAI www.pesugihan-uang-gaib.com/ agar di
berikan arahan. Supaya tidak langsung datang ke jawa timur, saya sendiri dulu
hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sangat baik, jika ingin
seperti saya coba hubungi KYAI SOLEH PATI pasti akan di bantu Oleh Beliau

Mari berdiskusi...

--------------------------------------------------------------------

Awali dengan bismillah sebelum memberi komentar...

--------------------------------------------------------------------